Malam Itu di Bukit Kosakora


17 Agustus memang telah berlalu namun kenangannya masih belum berlalu. Tanggal 16 Agustus menjadi saksi bisu perjalanan 5 orang coeg mencari suasana yang jauh dari permasalahan pokok sebagai mahasiswa. Bukit kosakora yang menjadi tempat tujuan pun seakan mendukung kehadiran kami dengan tidak meneteskan air langitnya padahal saat itu wilayah Jogja sebagian besar hujan.

Tanpa rencana apapun, hanya sebatas ajakan buat ngecamp dari bangsai saat makan siang, ane langsung ngeIYAin aja karena emang nggak ada agenda hari itu dan besoknya juga gabut. Rencana berangkat jam 4an akhirnya molor sampai jam 5 karena alasan yang pasti udah tau lah (Indonesian abnget ini pasti tau). 

Perjalanan ke Gunung Kidul seperti biasanya, jauh, lama dan capek. Sekitar 2 jam lebih akhirnya bisa sampai lokasi dengan beberapa kali berhenti menepi untuk menunaikan kewajiban. Sekitar jam 8 baru sampai di lokasi pantai terdekat dan harus naik bukit untuk bisa ke lokasi camp sesungguhnya yaitu bukit kosakora. Lumayan capek naik bukit dimalam hari, melewati kebon orang yang anjingnya kayak anjing kalau bikin orang kaget, emang anjing sih. 

Sekitar jam 8 lebih 30 menitan akhirnya sampai dilokasi, yes bukit kosa kora. Karena view malam jadi cuma lihat hamparan bukit yang dibawahnya laut lepas. Dingin? nggak sih, sejuk malah asik banget buat nongkrong. Setelah muter-muter nyari spot buat berdiriin tenda akhirnya nemu spot yang rada rata tanahnya (susah nyari yang rata karena udah pada dipasang tenda sama orang-orang dan lumayan rame juga malam itu). BTW, kita cuma ada 1 tenda padahal ada 5 orang tapi itu bukan masalah yang penting iso ngumpul sit ae. 



Tenda berdiri, saatnya sholat isya. Berdasar pada bangsai yang sudah mahir dalam navigasi, menentukan arah kiblat pun tanpa keraguan. Gak ada sajadah ? kita ada jas hujan, gak ada air ? kita bawa bigcola 2 liter, eh aqua 2 liter deng. Kurang mantep apa coba air minum buat wudhu. 

Jam menunjukan pukul 21.05 WIB (gak pasti, sok tau aje)... kita ningkring didepan tenda pake aolas jas hujan yang tadi lalu ? ya ngapain lagi, ada kartu yang dimainin, ada makan ya dimakan. Emang gak ada yang bisa ngalahin kartu remi ketika lagi ngecamp gini, karena bisa main berbagai permainan dengan satu set kartu bridge ini.




 Puas bermain dan minum-minum (big cola), akhirnya kita memutuskan untuk menyalakan kembang api yang dengan galau dan labilnya kembang api itu nggak jadi kami nyalakan. Bang ocit udah susah payah bawa 2 kembang api yang lumayan gede tapi dengan pertimbangan :
1. Masa malam kemerdekaan nyalain kembang api
2. takut ngeganggu orang yang juga ngecamp dan udah tidur
3. kalaupun mau dinyalain mending besok jam 10 pas detik detik proklamasi (*ide ngawur)
4. besok subuh aje lah sekalian bangunin orang.



malam makin larut, saatnya tidur bos. sebelum tidur ternyata kandung kemih penuh sama big cola tadi dan minta keluar, nyari WC deh, kalau turun bukit sudah pasti capek dan jalannya juga karang yang parah lagi gak ada lampu, akhirnya ke wc warung terdekat. Disiti terjadi kejadian yang bener2 nggak mengenakan. nggak aku ceritain detailnya, tapi yang jelas disitu aku dikunci sama pemilik WC hanya karena salah masuk WC yang tarifnya beda. yaelah itu juga karena aku gk tau tapi main kunci, TApi pada akhirnya semua selesai dan itu bener2 merugikan ane tapi bodo amatlah.

Besoknya kita terlalu asik menikmati sunrise hingga nggak nyalain kembang api, asik foto2 juga sih.. ini foto2nya :




Sisanya kita turun bukit dan nyari pantai buat renang yaitu diwatu bolong tapi ombaknya lagi kenceng lalu gak jadi. 

turun bukit

Daripagi sampai siang kita cuma main dipantai sepanjang. Habis sarapan yang mengenyangkan, cuma ane sama bang tri yang nyebur pantai. sisanya tidur efek kekenyangan dan angin pantai yang sepoi-sepoi. Bagian ini nggak ada fotonya. 

pulang dari gunungkidul jam 11.30 dan nyampai jogja jam 1 kurang, lumayan cepet sih pulangnya dan lancar selamat sampai tujuan.

The end, 

cerita selesai sampai disini, mungkin dilain kesempatan semoga bisa lagi main. melepas penat, melupakan masalah sejenak, mendekatkan diri dengan Indonesia dan sang pencipta melihat betapa indah ciptaanNYA.




Share this article :
+
Previous
Next Post »
0 Komentar untuk "Malam Itu di Bukit Kosakora"